Minum delapan Gelas Air Sehari adalah Penipuan – Tidak Ada Taruhan Aman

Minum delapan Gelas Air Sehari adalah Penipuan – Tidak Ada Taruhan Aman

Pepatah itu adalah rekomendasi satu ukuran cocok untuk semua yang tidak benar-benar berlaku untuk kebanyakan orang. Dengarkan aku,

Ukuran rata-rata cangkir yang direkomendasikan adalah 8 ons.

8 gelas air 8 ons menghasilkan 64 ons.

64 ons adalah setengah galon. Apakah Anda akan minum setengah galon susu setiap hari? Saya bisa mengerti suatu hari Anda sangat haus, tetapi setiap hari?

Oke, jadi ada 24 jam dalam sehari. 64 ons dibagi 24 jam dalam sehari berarti Anda harus mengonsumsi 2,5 ons per jam.

Matematika ini juga mengasumsikan Anda minum air setiap jam dan tidak mendapatkan istirahat malam penuh. Tidak relevan, tetapi terus berlanjut;

Tebak berapa ukuran perut rata-rata? 2,5 ons saat istirahat, dan satu liter saat penuh.

Perut yang kenyang adalah satu liter (satu galon), dan 64 ons adalah setengah galon. Jadi butuh dua Perut penuh air sehari. Anda mengharapkan saya untuk percaya omong kosong ini?

Yang mana, tiga kali makan sehari atau dua perut penuh air? Apakah keduanya? Penipuan macam apa ini?

Dokter-dokter ini mempraktikkan pengobatan omong kosong, atau mereka mempraktikkan kedokteran dengan buruk. Itu salah satu dari keduanya, karena rekomendasi ini berasal dari Institut Kedokteran AS dan ‘Organisasi Kesehatan Dunia’. Kedengarannya seperti perdukunan bagi saya;

“bukti terbaik sampai saat ini” -ya, ternyata itu bodoh sekali.

Siapa sih yang minum delapan gelas air sehari? Siapa? Itu. Persetan?

Anda mungkin bisa melakukannya selama seminggu atau lebih, tapi saya ragu Anda bisa mempertahankannya. Ini tantangan sialan.

Mungkin jika Anda bekerja sangat keras dan menjalani hari kerja yang panjang di bawah sinar matahari. Mungkin.

Mungkin Dokter ini hanya penjaja yang mencoba membuat Anda membeli air keran yang menyebalkan (Penipuan lain), atau mungkin Anda menyadari bahwa air keran itu buruk sehingga industri medis hanya membayar untuk Perusahaan Botol Air. Itu lho, untuk mendongkrak penjualan air minum kemasan brand luxury premium. Either way, omong kosong ini adalah perdukunan.

Siapa yang tahu -Sialan- Gelas air akan menjadi Minyak Ular modern.

Saya bersedia bertaruh uang dengan dokter mana pun bahwa: “Mereka tidak secara teratur minum 8 gelas air 8 ons sehari selama setahun terakhir”. Saya menaruh uang saya di mulut saya, dan saya bertaruh para dokter ini bahkan tidak mengambil resep mereka sendiri. Saya akan bertaruh besar untuk dokter pertama yang membuktikan saya salah dengan bukti. Beri saya tanda terima selama 365 hari jika Anda ingin membungkam saya tentang air kemasan dan mendapatkan hadiah yang bagus. Perubahan bodoh untukmu, perubahan besar untukku.

Orang munafik. Sumpah munafik.

-Karena jika Dokter benar-benar meminum obat yang mereka beli, kita akan memiliki lebih banyak dokter yang menggunakan opioid daripada persentase non-dokter yang menggunakan Opioid. Kenapa saya bilang begitu? Dokter benar-benar dapat menulis skrip dan memiliki akses ke Kunci Farmasi. Ya, jadi Dokter menjajakan saran omong kosong sampai saya melihat data yang mengatakan bahwa mereka kecanduan opioid lebih dari rata-rata warga negara.

Catatan tambahan;

Berikut adalah video yang berbicara tentang ini 12 tahun yang lalu. Di 2011;

Dalam Penutup,

Lakukan matematika sederhana. Minum 8 gelas air sehari adalah penipuan.

Itu bohong untuk menjajakan air keran yang jelek atau meningkatkan penjualan Air Botol. Mungkin keduanya jika saya menebak.

Air di Amerika itu gratis, tapi itu sial. Jika bukan kotoran, maka orang tidak akan membeli air kemasan. Jadi orang-orang di ‘negara dunia pertama’ yang ‘disebut’ membeli air dengan uang. Dan ini adalah norma. Ya -begitu banyak untuk negara dunia pertama. Secara harfiah harus membeli air kemasan. Apa selanjutnya, membeli udara kalengan?

Sementara kita melakukannya, sebagian besar Ilmu Gizi benar Perdukunan.

Pakar ini, sangat mungkin, berani saya katakan, tidak tahu apa-apa.

*Tidak Sah Finansial, Hukum, Kehidupan, atau Nasihat Apa Pun

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Jason Barnes